"Stress" Di Kalangan Wanita - Malaysia Di Tangga Ke-16





KUALA LUMPUR 7 Dis. – Kementerian Pembangunan Wanita, Keluarga dan Masyarakat telah mengadakan pelbagai program bagi mengatasi masalah wanita tertekan yang menyaksikan Malaysia berada di kedudukan ke-16 dalam satu kaji selidik mengenai tahap tekanan perasaan yang dihadapi golongan itu.

Timbalan Menterinya, Heng Seai Kei berkata, antaranya mengadakan program Keluarga@Kerja untuk mengimbangi tanggungjawab wanita terhadap kerja dan keluarga.


Jelasnya, melalui program berkenaan, aspek yang ditekankan adalah gaya keibubapaan kreatif dan pengurusan konflik khususnya masalah dalaman yang diharap dapat meningkatkan kemahiran wanita dalam mengelak situasi berisiko seperti menguruskan tekanan dalam kehidupan.

“Bagi membantu keluarga berkerjaya dapat menikmati pengasuhan dan penjagaan anak yang berkualiti, kerajaan menggalakkan majikan menubuhkan pusat jagaan anak dengan menyediakan geran pelancaran manakala subsidi yuran pengasuhan turut diberikan kepada keluarga yang berpendapatan rendah.

“Kita juga memperluaskan perkhidmatan sokongan kepada keluarga selain mewujudkan pusat jagaan harian untuk keluarga, penyediaan saringan kesihatan dan perkhidmatan kesejahteraan.

“Satu inisiatif baru adalah mewujudkan Anjung Interaktif, Rekreasi, Intervensi dan Sokongan Keluarga (AIRIS) di bawah Lembaga Penduduk dan Pembangunan Keluarga Negara (LPPKN). Pusat itu turut menyediakan perkhidmatan terapi keluarga terutama keluarga berisiko tinggi,” katanya di Dewan Negara hari ini.

Beliau menjawab soalan asal Senator Ng Fook Heng yang ingin tahu kebenaran kedudukan kadar wanita tertekan yang menyaksikan Malaysia berada di kedudukan ke-16 menerusi kajian Women of Tomorrow - A Study of Women Around the World baru-baru ini.

Kajian melibatkan 21 negara itu menyaksikan India berada di kedudukan teratas dengan 87 peratus diikuti Mexico (74 peratus); Brazil (67 peratus); Sepanyol (66 peratus); Perancis (65 peratus); Afrika Selatan dan Itali (64 peratus); Nigeria (58 peratus) dan Turki (56 peratus).

Ia diikuti Jepun (52 peratus); China (51 peratus); Thailand dan Korea Selatan (45 peratus) serta Malaysia (44 peratus).
Persoalannya : Bagaimana Mengatasi "Stress" Tanpa Ubat?

bersambung...

Comments

  1. “Aku tahu, bahwa Engkau sanggup melakukan segala sesuatu, dan tidak ada rencana-Mu yang gagal.
    Firman-Mu: Siapakah dia yang menyelubungi keputusan tanpa pengetahuan? Itulah sebabnya, tanpa pengertian aku telah bercerita tentang hal-hal yang sangat ajaib bagiku dan yang tidak kuketahui.
    Firman-Mu: Dengarlah, maka Akulah yang akan berfirman; Aku akan menanyai engkau, supaya engkau memberitahu Aku.
    Hanya dari kata orang saja aku mendengar tentang Engkau, tetapi sekarang mataku sendiri memandang Engkau.
    Oleh sebab itu aku mencabut perkataanku dan dengan menyesal aku duduk dalam debu dan abu.”

    Setelah TUHAN mengucapkan firman itu kepada Ayub, maka firman TUHAN kepada Elifas, orang Teman: “Murka-Ku menyala terhadap engkau dan terhadap kedua sahabatmu, karena kamu tidak berkata benar tentang Aku seperti hamba-Ku Ayub.
    Oleh sebab itu, ambillah tujuh ekor lembu jantan dan tujuh ekor domba jantan dan pergilah kepada hamba-Ku Ayub, lalu persembahkanlah semuanya itu sebagai korban bakaran untuk dirimu, dan baiklah hamba-Ku Ayub meminta doa untuk kamu, karena hanya permintaannyalah yang akan Kuterima, supaya Aku tidak melakukan aniaya terhadap kamu, sebab kamu tidak berkata benar tentang Aku seperti hamba-Ku Ayub.”
    Maka pergilah Elifas, orang Teman, Bildad, orang Suah, dan Zofar, orang Naama, lalu mereka melakukan seperti apa yang difirmankan TUHAN kepada mereka. Dan TUHAN menerima permintaan Ayub.

    Lalu TUHAN memulihkan keadaan Ayub, setelah ia meminta doa untuk sahabat-sahabatnya, dan TUHAN memberikan kepada Ayub dua kali lipat dari segala kepunyaannya dahulu.
    Kemudian datanglah kepadanya semua saudaranya laki-laki dan perempuan dan semua kenalannya yang lama, dan makan bersama-sama dengan dia di rumahnya. Mereka menyatakan turut berdukacita dan menghibur dia oleh karena segala malapetaka yang telah ditimpakan TUHAN kepadanya, dan mereka masing-masing memberi dia uang satu kesita dan sebuah cincin emas.
    TUHAN memberkati Ayub dalam hidupnya yang selanjutnya lebih dari pada dalam hidupnya yang dahulu; ia mendapat empat belas ribu ekor kambing domba, dan enam ribu unta, seribu pasang lembu, dan seribu ekor keledai betina.
    Ia juga mendapat tujuh orang anak laki-laki dan tiga orang anak perempuan;
    dan anak perempuan yang pertama diberinya nama Yemima, yang kedua Kezia dan yang ketiga Kerenhapukh.
    Di seluruh negeri tidak terdapat perempuan yang secantik anak-anak Ayub, dan mereka diberi ayahnya milik pusaka di tengah-tengah saudara-saudaranya laki-laki.
    Sesudah itu Ayub masih hidup seratus empat puluh tahun lamanya; ia melihat anak-anaknya dan cucu-cucunya sampai keturunan yang keempat.
    Maka matilah Ayub, tua dan lanjut umur.

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Khasiat Luxor Jelly Gamat GOLD

5 Penyebab Jantung Bengkak

[ Khasiat Gel Gamat GOLD ]